Jihad Akbar


أَفَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَهَهُ هَوَاهُ وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلَى عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلَى سَمْعِهِ وَقَلْبِهِ وَجَعَلَ عَلَى بَصَرِهِ غِشَاوَةً فَمَنْ يَهْدِيهِ مِنْ بَعْدِ اللَّهِ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkan sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberikan petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesaat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran? (QS. Al Jaatsiyah: 23)

Pada tahun kedua Hijriyah terjdilah Perang Badar. Sekembalinya dari perang Badar. Rasulullah SAW. Mengatakan kepada para sahabat “Kita kembali dari peperangan kecil dan akan menghadapi peperangan besar (Jihad Akbar)”. Diantara sahabat ada yang bertanya, “apakah ada lagi perang yang lebih besar  dan dahsyat dari perang Badar?” Beliau menjawab. “Perang melawan hawa nafsu di dalam diri masing-masing”.

Perjuangan membebaskan diri dari penguasaan hawa nafsu (jihadunnafsi) merupakan masalah yang sangat asasi yang terus dan senantiasa dilakukan oleh masing-masing diri. Bahkan Imam Ibnu Qayyim al Jauziyyah mengatakan bahwa perjuangan dalam mengendalikan diri agar terbebas dari jajahan hawa nafsu merupakan induk dari segala perjuangan. Perjuangan membebaskan diri dari penguasaan hawa nafsu barulah diutamakan untuk dilakukan, kemudian setelah itu barulah dimulai perjuangan-perjuangan lain; perjuangan melawan godaan syetan dan iblis, perjuangan mempertahankan marwah agama dari tangan-tangan jahil kaum kafirin dan munafikin serta berbagai bentuk perjuangan lainnya.

Dalam Al Qur’an disebutkan berbagai macam bentuk nafsu yang dapat disebutkan sebagai berikut:

An Nafsu Al Ammaarah Bis Suu’; yang sering mendorong manusia untuk melakukan dosa dan kejahatan. Firman Allah SWT: “Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan). Karena sesungguhnya nafsu itu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun Lagi Maha Penyanyang.” (QS. Yusuf: 53)

An Nafsullawwamah; yaitu nafsu yang sering menyesali diri. Firman Allah SWT: “… dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (dirinya sendiri)” (QS. Al-Qiaamah: 2)

An Nafsus-awwamah; yaitu hawa nafsu yang sering menggambarkan dan menghiaskan sesuatu maksiat atau kejahatan menjadi indah dalam pandangan atau khayalnya. Firmah Allah SWT: “Ya’qub berkata: “hanya dirimu sendirilah yang memandang baik perbuatan (yang buruk) itu. Maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Mudah-mudahan Allah mendatangkan mereka semuanya kepadaku; sesungguhnya Dia-lah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”. (QS. Yusuf: 83)

An Nafsul-mulhamah; yaitu nafsu yang sering mendorong kefajiran (kedurhakaan) dan ketaqwaan. Firman Allah SWT: “Maka Allah menghilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya.” (QS. Asy Syam: 8)

Disamping itu di dalam Al Qur’an dikemukakan juga tiga jenis nafsu yang lain: An Nafsul-Muthmainnah, An Nafsu-Radliah dan An Nafsul-Mardliyah

Sesungguhnya hawa nafsulah sebagai penyebab penyakit yang ada dalam diri manusia, seperti takabbur, ‘ujub, sum’ah, cinta dunia yang berlebihan, cinta kedudukan, cinta harta, serta perbuatan keji dan mungkar, segala bentuk kemaksiatan yang dilakukan oleh manusia; berjudi, berzina, meminum-minuman yang memabukkan dan sebagainya.

Hawa nafsu pada dasarnya memperturutkan keinginan yang berlebihan serta kecenderungan jiwa kepada hal yang salah serta dilarang oleh ajaran Islam.

Allah SWT berfirman:

Andaikata kebenaran itu mengikuti hawa navsu mereka, pasti binasalah langit dan bumi ini. (QS. Al Mu’minun: 7)

Sejarah manusia telah membuktikan, betapa banyak dari mereka yang terjatuh ke dalam jurang kenistaan lantaran diperbudak oleh hawa nafsunya; oleh syahwat, cinta butanya kepada harta benda, ambisinya kepada kedudukan dan kekuasaan, oleh ketenaran sesaat. Hal itu bukanlah disebabkan karena mereka kurang cerdas atau kurang pandai atau bodoh, tapi karena ketidakmampuan mereka mengendalikan hawa nafsu.

Ketidakmampuan menguasai dan mengendalikan hawa nafsunya inilah sebagai penyebab terjadinya dekadensi moral dan etika atau hancurnya akhlaq. Jika hawa nafsu telah menguasai diri seseorang, maka dirinya tidak dapat lagi membedakan antara yang hak dan yang batil, karena akal sehat dan hati nuraninya tak mampu lagi menuntunnya kepada kebenaran.

Para ulama selalu berpesan “Musuhmu yang paling berbahaya adalah nafsu yang ada di dalam dirimu”. Bahkan nafsu adalah musuh yang paling berbahaya bagi seluruh kehidupan manusia. Sebagaimana yang dinyatakan dalam Al Qur’an surah Al Jaasiyah: 23, bahwa Allah SWT akan mengunci mati hati dan pendengan serta “membutakan” penglihatan orang yang memperturutkan ajakan hawa nafsunya. Sehingga tertutuplah baginya jalan menuju kebenaran, dan terbukalah jalan kesesatan. Sedangkan orang yang mampu dan senantiasa berusaha menguasai dan mengendalikan hawa nafsunya yang selalu bergejolak, maka dirinya akan terpelihara dari hal-hal yang dimurkai Allah SWT dan ini akan mengantarkannya kepada ridha Allah SWT. sehingga pantaslah surga sebagai balasan atasnya.

Memperturut hawa nafsu (al hawa al muttaba’) adalah salah satu pangkal kehancuran manusia, hal ini dinyatakan sendiri oleh Rasulullah SAW. Ketika menyebutkan tiga hal yang dapat merusak dan menghan-curkan manusia, sebagaimana hadis beliau:

Tiga perkara yang akan merusak, (1) Hawa nafsu yang diperturutkan, (2) Kikir yang ditaati dan (3) Kekaguman seseorang pada dirinya sendiri”. (HR. Thabrani yang bersumber dari Anas r.a)

Penawar hawa nafsu yang paling ampuh adalah dengan terus melakukan tazkiyatun nafs dan tashfiyatul qalb, dawaamudz dzikri ilallah wal ‘ibadah lillah.

Allahu a’lam bishawab

Wassalamualaikum

Buya H.Mas’oed Abidin

Categories: Buya Masoed Abidin, dakwah ilaa Allah, Hijrah, Komentar, Komentar Buya, Pendidikan, Surau, Tauhid, Tulisan Buya | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: